Search This Blog

Sunday, December 18, 2005

Budaya Mark Up

Oh bukan, kita gak akan nemuin cerita tentang gimana budaya mark up dalam pemerintahan kita di sini. Tapi ini cerita tentang kebiasaan kita (atau kalo gak mau ngaku, kita sebut saja kebiasaan saya ;), tentang gimana kita.. eh, saya selalu me-mark up posisi ketika dikejar waktu dan ditunggu seseorang.

Seperti yang terjadi di suatu sabtu pagi; saya berjanji bertemu dengan teman di tempat salah satu biro travel di jalan cihampelas bandung jam 8 pagi untuk pergi ke jakarta bareng.

Karena – seperti biasa – terlambat bangun, saya baru berangkat dari rumah jam 07. 40. Lalu ponsel berbunyi dari teman janjian saya.

+ Lagi dimana?
- Udah di Dipatiukur, tunggu ya!
Padahal masih di dalam pager..

3 menit kemudian, ponsel berbunyi lagi

+ udah nyampe mana?
- ... Udah di Siliwangi, bentar lagi nyampe..
Padahal masih di Dipatiukur (Oh, ya biasanya posisi selalu ditambahkan 5 – 10 meter..)

3 menit kemudian, yah... ponsel berbunyi lagi...

+ udah nyampe?
- ...........Udah di cihampelas (padahal masih di Siliwangi), berapa meter lagi gue nongol. Rewel amat sih?! Masuk mobil aja duluan!
+ Hehe, gw di belakang lo!

Entah siapa yang harusnya merasa terkecoh pagi itu, tapi saat itu saya berjanji bakal menghentikan kebiasaan ini...

Yah kalo kepepet, sebelum me-mark up posisi, liat dulu depan belakang kiri kanan.. ;p

5 comments:

  1. Itu cerita nyata atau rekaan Budi aja? Kaya'nya banyak deh yang seperti itu. Abang juga pernah. But it's ok sepanjang mark up waktunya ga lebih dari 5 menit.

    ReplyDelete
  2. Anonymous7:34 PM

    Ih, gue benci banget ama orang yang suka malsuin posisi kaya gitu.. Thatz why i hate ma self :P

    ReplyDelete
  3. Hai bang Eby! Semua cerita disini kan campuran fiksi dan nyata. Kalo ceritanya nyata, berarti tokohnya fiksi. Nah, kalo ceritanya fiksi, berarti tokohnya yang nyata. Heuheuheu...

    ReplyDelete
  4. Sandria8:44 PM

    Shit. Itu kan rahasia gue. How dare you!

    ReplyDelete
  5. budi.... kalo posisi "begituan" 'kan ngga bisa dipalsukan? hihihihi

    ReplyDelete

Bebas komentar apa saja, asal damai. Terima kasih banyak :*